MaWar Yang BerDuRi



MAWAR BERDURI,
Indah sungguh kelopak bungamu,
Secantik bahasa dan gerak gerimu,
Sopan ditiup sang bayu,
Batang dan dahanmu tetap tunduk malu.

MAWAR BERDURI,
Kelopakmu tetap dipelihara,
Daripada Kumbang yang membinasa,
Duri didahanmu tetap tersedia,
Mempertahankan kecantikkan dan kesucian jiwa.

MAWAR BERDURI,
Kau tetap sentiasa berdiri,
Menahan cabaran yang diberi,
Tetap tidak pernah hilang harga diri,
Dirimu indah sukar untuk didekati,
Walaupun dipujuk, dirayu oleh nafsu sendiri,
Melainkan syariat memberi.

MAWAR,
Si kumbang perkasa tidak akan tertawan,
Dengan mawar yang kehilangan perawan dan keagungan,
kerna dirimu telah rosak dibinasakan.


MAWAR,
Hilang hargamu wahai sekuntum mawar murahan,
Menayangkan kecantikkan yang tiada kesempurnaan,
Hanya terus bertuhankan nafsu dan keseronokan,
Dirimu ditinggalkan patah kelayuan.




Ingin sekali aku menjadi mawar yang berduri,
walau apa pun yang terjadi,
akan ku pastikan diriku sentiasa terpelihara,
dengan adanya perisai pada diri,
memudahkan lagi ku mempertahankan maruah diriku ini.

Iman dan taqwa menjadi perisai hidup,
pandangan mata manusia dan Allah,
nyata sangat berbeza,
walau apa pun cabaran dan dugaan yang aku tempuhi,
akan ku pastikan ia tidak menembusi perisai hidupku ini.

Jangan hiraukan apa kata manusia,
apa yang penting aku masih berada di atas syariat Allah s.w.t.




Comments

Popular Posts