Amalan, Perkataan dan Perbuatan

Terkenang akan surah Al-Baqarah ayat 44

" Adakah kamu menyuruh orang lain melakukan kebaikan sedangkan kamu melupakan diri kamu sediri. Pada hal kamu membaca Al-Kitab. Apa tidakkah kamu beraqal?" Al -Baqarah ayat 44

FirmanNya lagi.

" Hai orang-orang yang beriman ! Mengapa kamu katakan apa yang tidak kamu lakukan . Amat besar kemurkaan Allah kamu mengatakan apa yang tidak kamu lakukan." Surah Al-Saff ayat 2

2 ayat suci Al-Quran ini sudah cukup memberi kesan kepada kita. Inilah antara punca mengapa tidak berani untuk berbicara sesuatu yang mustahil dilakukan atau kita sendiri tidak melakukannya. Ayat ini begitu jelas membuatkan lidah kita terkelu. Adakah selama ini aku telah menyampaikan sesuatu perkara yang aku tidak pernak lakukan. Renung sejenak akan apa yang telah kita sampaikan dan peringatkan kepada orang lain.

Sebagai seorang daie terutamanya, amat dituntut supaya menghitung kembali akan kesalahan diri terlebih dahulu sebelum memperhitungkan kesalahan orang lain. Jika kita ingin melihat orang lain berubah ke arah lebih baik, ubahlah diri kita terlebih dahulu.

Pesanan 'Ali Ibnu Abi Talib,Karamallahu Wajhah

" Sesiapa yang menjadi pemimpin orang lain maka hendaklah ia mulai dengan mengajar dirinya sendiri sebelum mengajar orang lain. Asuhanya terhadap orang lain biarlah dengan perilaku sebelum tutur kata. Orang yang mengajar dan mengasuh diri sendiri lebih berhak dimuliakan dari orang yang mengajar dan mengasuh orang lain."

Rasulullah pernah menceritakan nasib manusia yang mengatakan apa yang tidak dilaksanakan. Yang menyuruh orang berbuat baik tetapi melupakan diri sendiri. Yang menjadikan diri sebagai pembimbing sedangkan diri sendiri tidak terbimbing. Yang menyuruh orang lain beristiqamah sedangkan diri sendiri menyeleweng.

Rasulullah mangatakan:
" Pada hari Qiamat kelak dicampakkan orang berkenaan dalam api neraka lalu terburai perutnya. Ia berputar-putar di dalamnya persis seperti keldai mengelilingi kincir pengisar gandum. Penduduk neraka berkerumun melihatnya. Mereka berkata: si pulan(rupanya). Bukankah engkau dahulu menyuruh yang ma'ruf dan mencegah yang mungkar? Benar jawabnya. Tapi aku menyuruh yang baik sedangkan aku sendiri tidak melakukannya. Aku larang yang mungkar tapi aku sendir melakukannya."

Nauzubillah....jauhilah kita semua daripada tergolong dalam golongan ini. Saling memperingatilah antara kita. Didiklah diri kita terlebih dahulu sebelum mendidik orang lain. Kita manusia biasa tidak akan terlepas daripada melakukan dosa. Didikan melalui pemerhatian juga boleh mendatangkan kesan didikan kepada pemerhatinya. Tunjukkanlah contoh yang baik kepada masyarakat. Mudah-mudahan dengan contoh dapat membuka hati masyarakat untuk turut sama berubah ke arah lebih baik tanpa disuruh. Hanya dengan penampilan dan tingkah laku kita mampu mendidik orang disekeliling kita. Perkara yang baik itu hendaklah dikongsi bersama.

" Pelajarilah apa sahaja yang kamu boleh belajar. Akan tetapi Allah tidak akan memberi ganjaran sehinggalah kamu amalkan apa yang kamu pelajari".

Semoga kita memperoleh manfaat daripada ini. Bermuhasabahlah buat seketika. Pejamkan mata dan fikirkanlah akan apa yang telah kita perkatakan.

*Peringatan untuk diri sendiri

Sumber rujukan: Bahtera Penyelamat Fathi Yakan

Comments

Popular Posts