Allah..Engkau pemegang hati kami

Semalam kakak ada chatting dekat fb. " Ak dah pakai tudung labuh",saya membalasnya, " ye ke..Alhamdulillah.." Dia membalas kembali. " Siap pakai stokin lagi...huhu".." Bagus la..beli kat mana?"." Tudung lerang 60"... Saya tidak dapat bayangkan macam mana nak ucapkan syukur kepada Allah kerana Dia telah membuka hati kakak untuk mula memakai sedemikian.

Sebelum ini, kakak ada juga menyatakan hasratnya secara tidak langsung nak kembali seperti dulu. Dia cuba mencari-cari tudung lama yang tersimpan di rak dan menyuruh saya membelikan stokin buatnya, namun belum sempat saya pulang ke kampung, dia sudah kembali ke Universiti. Sempat saya menunjukkan inner tudung untuk dikenakan pada tudung yang jarang, dia mula berkenan dan saya berikan kepadanya. Saya harapkan dia dapat memakainya dengan tudung bawal 45 yang dipakai kebiasaannya. Namun Allah beri lebih daripada itu, hatinya mula terbuka untuk memakai yang lebih baik daripada itu. 

Saya pernah terdengar kata-kata, jika datangnya dari ladang yang baik, pergi kemana pun akhirnya akan berpatah kembali kepada kebaikan. Sejak kecil kami diasuh untuk memakai tudung labuh, namun apakah daya jiwa remaja kami tidak mampu meneruskannya buat ketika itu. Kini sudah dapat memikirkan kembali akan baik buruknya, berubah sedikit demi sedikit.

Pernah mencuba memakai tudung yang kecil, sederhana dan besar membuat diri ini memahami keadaan-keadaan itu. Sebelum ini, ketika saya memulakan kembali memakai tudung labuh, kakak-kakak saya  memandang lama ke arah saya, pernah juga menyatakan, " cantik jugak pakai macam ni", tidak menjadi masalah jika mereka memikirkan kecantikan dahulu sebelum tuntutan, namun dari situ wujudnya satu keinginan dan didikan. Pakai tudung labuh ini bukannya kolot dan comot, tetapi kadangkala pemakainya menyebabkan mind set orang yang memandangnya. Saya tahu mereka mula berfikir dan membuat pertimbangan untuk memakai kembali tudung-tudung seperti ini seperti suatu ketika dahulu. 

Hidayah itu milik Allah, jangan putus berdoa kepada Allah. Terutamanya doa kepada ahli keluarga, proses didikan berlaku dalam tempoh yang panjang.Jika tidak mampu berubah sepenuhnya, cukuplah sedikit demi sedikit. Moga kakak saya dapat istiqamah dan diberi kekuatan untuk menjadi lebih baik walaupun keadaan sekeliling yang sangat memberi cabaran yang hebat. 


Ku pohon kepadaMu Ya Allah untuk membuka hati-hati kaum kerabatku dan sahabat-sahabatku untuk terus mencari keredhaan dan hidayahMu. 

Comments

Popular Posts